Kumpulan Metode Pembayaran dalam Transaksi Ekspor Impor

Bagikan

Dalam dinamika perdagangan internasional, berbagai metode pembayaran menjadi landasan yang penting untuk menyelesaikan transaksi ekspor impor. Metode-metode pembayaran ini adalah perangkat penting dalam menentukan bagaimana pembayaran dilakukan dan bagaimana risiko keuangan dapat diatur antara kedua belah pihak yang terlibat.

Baca Juga: 7 Barang Kiriman di E-commerce Dikenai Tarif Pembebanan Umum (Most Favoured Nation)

Metode Pembayaran Ekspor Impor

Pemahaman mendalam tentang berbagai metode pembayaran ini tidak hanya mempengaruhi aliran keuangan, tetapi juga memengaruhi kepercayaan antara eksportir dan importir serta memainkan peran penting dalam keberhasilan keseluruhan transaksi perdagangan. Dengan melihat secara lebih rinci kelebihan, kelemahan, dan situasi yang cocok untuk masing-masing metode, kita dapat memahami bagaimana metode pembayaran ini membentuk kerangka kerja penting dalam perdagangan internasional.

Macam-macam Metode Pembayaran dalam Transaksi Ekspor Impor

Berdasarkan website resmi dari Kementrian Perdagangan, terdapat beberapa metode pembayaran yang sering dilakukan dalam melakukan ekspor impor.

1. Advanced Payment

Dalam metode ini pembayaran dilakukan oleh importir sebelum barang yang dipesan dikirim.

Hal ini menjadi pilihan menarik bagi eksportir karena menerima pembayaran di awal.

Namun, bagi importir menjadi risiko yang lebih besar karena adanya kemungkinan gagal atau terlambatnya pengiriman barang, serta kualitas dan jumlah barang yang mungkin tidak sesuai dengan kepakatan.

Metode ini lebih cocok digunakan bagi importir yang telah menjalin relasi dagang yang baik dan lama dengan penjualnya. Tidak disarankan untuk pembelian pertama dan pembelian dalam jumlah besar.

2. Open Account

Metode open account dilakukan dengan cara barang dikirim terlebih dahulu oleh eksportir dan pembayaran dilakukan setelah importir menerima barang.

Importir dapat menerima barang terlebih dahulu sebelum melakukan pembayaran, sehingga ini menjadi keuntungan bagi importir.

Metode ini merupakan kebalikan dari Advanced Payment dimana dalam hal ini eksportir menanggung risiko yang lebih besar. Eksportir memiliki risiko seperti keterlambatan pembayaran atau bahkan ketidakmampuan pembayaran oleh pembeli.

Metode ini cocok bagi eksportir dan importir yang memiliki hubungan bisnis yang sudah terjalin kuat dan memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi.

3. Consignment

Consignment adalah metode di mana eksportir menyerahkan barang atau produk terlebih dahulu kepada importir tanpa ada pembayaran yang dilakukan di awal dan pembayaran dilakukan setelah barang terjual sesuai dengan nilai yang disepakati.

Metode ini termasuk win-win solution karena eksportir terbantu oleh importir yang menjualkan barangnya dan importir tidak memerlukan modal untuk menjual barang. Selain itu penggunaan metode ini dapat menguntungkan importir karena dapat menjual barang tanpa membayar terlebih dahulu.

Namun, eksportir harus mempertimbangkan beberapa risiko, seperti kemungkinan penurunan harga jual oleh importir atau risiko kerugian jika barang tidak terjual dengan baik.

Metode ini lebih cocok digunakan jika eksportir memiliki hubungan yang baik dengan importir. Kepercayaan menjadi kunci, mengingat eksportir menyerahkan barang tanpa pembayaran di muka. Bagi importir yang ingin mengurangi risiko keuangan karena tidak ingin mengeluarkan biaya yang terlalu besar di muka, maka metode ini bisa menjadi pilihan.

4. Document Against Payment (D/P)

Metode Document Against Payment adalah metode di mana pembayaran dilakukan oleh importir kepada eksportir setelah dokumen-dokumen terkait pengiriman barang diterima dan diverifikasi.

Eksportir akan mengirimkan dokumen-dokumen seperti faktur, dokumen pengapalan, dan surat izin ekspor kepada bank yang akan menangani transaksi. Setelah dokumen tersebut diterima oleh bank, importir melakukan pembayaran kepada bank tersebut. Setelah pembayaran diterima, bank akan melepaskan dokumen-dokumen tersebut kepada importir, sehingga importir dapat mengklaim barang dari pihak ekspor. Metode ini membantu mengurangi risiko pembayaran yang tidak dilakukan atau penyalahgunaan dalam transaksi perdagangan lintas negara. Ketertiban dalam transaksi diperkuat karena proses verifikasi dokumen sebelum pembayaran membantu dalam membentuk kepercayaan antara kedua belah pihak, menciptakan lingkungan yang lebih terstruktur dalam perdagangan.

Kekurangan dari metode ini terletak pada keterbatasan fleksibilitasnya dimana persyaratan pembayaran dimuka bisa menjadi kendala bagi importir yang mungkin membutuhkan waktu tambahan untuk mengatur pembayaran atau mendapatkan dana yang diperlukan. Terlebih ada potensi keterlambatan dalam pengiriman barang jika proses pembayaran terhambat, yang dapat berdampak pada logistik dan menimbulkan biaya tambahan yang tidak diinginkan.

Metode ini cocok bagi importir ataupun eksportir pemula yang memerlukan kepercayaan dan ketertiban administrasi serta transaksi yang memerlukan kejelasan pembayaran.

5. Document Against Acceptance (D/A)

Metode ini mirip dengan D/P, hanya saja importir harus menerima (mengakui) dokumen-dokumen tersebut dan berjanji untuk membayar pada tanggal jatuh tempo tertentu setelah penerimaan barang. Importir memiliki waktu tertentu untuk memeriksa dokumen-dokumen yang diterima. Setelah importir menerima dan menyetujui dokumen, mereka mengkonfirmasi penerimaan tersebut kepada bank. Kemudian, importir berjanji untuk melakukan pembayaran pada tanggal jatuh tempo yang telah disepakati, sesuai dengan perjanjian yang dibuat. Biasanya 30, 60, atau 90 hari setelah persetujuan.

Metode ini memberikan importir waktu tambahan untuk melakukan pembayaran setelah menerima dokumen-dokumen yang diperlukan, memberikan fleksibilitas keuangan yang dibutuhkan, juga memungkinkan importir untuk mengevaluasi dokumen-dokumen yang diterima sebelum menyetujui penerimaan, sehingga mengurangi risiko menerima barang yang tidak sesuai dengan persyaratan yang telah disepakati.

Namun, kekurangan dari metode ini adalah bahwa eksportir masih memiliki risiko pembayaran yang tertunda. Meskipun eksportir telah mengirimkan dokumen-dokumen, pembayaran masih tergantung pada importir yang bisa saja gagal membayar sesuai dengan tanggal jatuh tempo yang telah ditentukan. Selain itu, terkadang penundaan pembayaran bisa menyebabkan gangguan dalam alur kas perusahaan eksportir.

Metode ini lebih cocok untuk importir yang membutuhkan waktu tambahan untuk pembayaran atau ingin mengevaluasi dokumen dengan teliti sebelum melakukan pembayaran.

6. Letter of Credit (L/C)

Metode Letter of Credit (L/C) atau Surat Kredit adalah instrumen pembayaran yang umum digunakan dalam perdagangan internasional. L/C adalah perjanjian yang diterbitkan oleh bank atas permintaan pembeli (importir) yang menjamin bahwa pembayaran akan dilakukan kepada penjual (eksportir) sesuai dengan persyaratan yang telah ditentukan.

Dalam L/C, bank pembeli (bank penerbit) menjamin pembayaran kepada bank penjual (bank penerima) atas nama importir. Eksportir akan menerima pembayaran setelah memenuhi syarat-syarat yang telah diatur dalam L/C, seperti pengiriman dokumen-dokumen yang sesuai dengan perjanjian, seperti faktur komersial, dokumen pengapalan, dan sertifikasi lainnya.

L/C membantu mengurangi risiko baik bagi penjual maupun pembeli. Bagi eksportir, L/C memberikan jaminan pembayaran setelah pengiriman barang sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan dalam surat kredit. Sedangkan bagi importir, L/C memberikan jaminan bahwa pembayaran akan dilakukan kepada penjual setelah dokumen-dokumen yang diperlukan telah diterima.

Metode L/C sering digunakan dalam transaksi internasional karena memberikan kepastian pembayaran kepada eksportir dan kepastian penerimaan barang kepada importir, sehingga mengurangi risiko yang terkait dengan transaksi lintas negara.

Kekurangan utama dari metode ini adalah kompleksitas dan biaya tambahan yang terkait. Proses pengaturan surat kredit bisa menjadi rumit dan memerlukan biaya administratif yang cukup tinggi. Selain itu, terkadang ada keterlambatan dalam proses verifikasi dokumen oleh bank, yang dapat menyebabkan penundaan dalam pembayaran atau penerimaan barang.

Metode ini cenderung cocok untuk eksportir yang membutuhkan kepastian pembayaran, importir yang ingin memastikan kualitas dan penerimaan barang, serta transaksi berisiko tinggi atau dengan pihak yang baru, terutama dalam perdagangan internasional yang kompleks atau di mana kepercayaan masih perlu dibangun.

Kesimpulan

Metode-metode pembayaran dalam perdagangan internasional menawarkan berbagai pendekatan yang memengaruhi aliran keuangan dan tingkat risiko bagi eksportir dan importir. Dari Letter of Credit yang menawarkan kepastian pembayaran hingga Dokument Against Payment yang menuntut pembayaran sebelum penerimaan barang, setiap metode memiliki keunggulan dan batasan masing-masing. Memahami karakteristik, kelebihan, dan kekurangan dari setiap metode penting untuk memilih pendekatan yang sesuai dengan kebutuhan dan situasi tertentu dalam perdagangan internasional. Keseluruhan, keberhasilan perdagangan bergantung pada pemilihan metode pembayaran yang sesuai yang dapat menjaga keseimbangan antara keamanan finansial dan fleksibilitas bagi kedua belah pihak yang terlibat. Jangan lupa bookmark postingan ini agar dapat dibaca kembali.

Jasa Ekspor Impor

PT Eximdo Trisan Makmur bergerak di bidang Jasa Ekspor Impor. Kami hadir untuk memberikan solusi bagi Anda yang ingin melakukan impor maupun ekspor.

Office Location

Ruko Royal Residence Blok BS-15 no. 7B,
Perumahan Royal Residence,
Wiyung, Surabaya 60227,
Jawa Timur, Indonesia

Contact Us

© 2020 - Eximdo Trisan Makmur - All Rights Reserved

Scroll to Top